Yuk Kenali Gejala Awal Serangan Stroke dari Sekarang

Standar

175755_stroketsJika ingin mendapatkan hasil yang optimal, seseorang yang terkena stroke harus mendapat penanganan dalam waktu kurang dari tiga jam. Waktu inilah yang kerap disebut dengan golden period.
“Kita hanya punya waktu tiga jam. Kalau serangan jantung, mereka sesak dan susah napas, bisa cari pertolongan kiri kanan. Kalau stroke, pusat memori dan pusat intelektualnya yang kena,” kata dr Herianto SpS dalam pemaparan yang diberikan pada acara Grand Launching Eka Hospital Stroke Center di Eka Hospital, BSD City, Tangerang, Rabu (2/10/2013).
Ia menambahkan perlu adanya perhatian dan deteksi dini dari orang lain, termasuk keluarga dan masyarakat sekitar. Sebab penanganan stroke akut hanya bisa dilakukan di rumah sakit, sedangkan di rumah hanya bisa dilakukan deteksi dini atau menangkan pasien sembari menunggu evakuasi rumah sakit.
Tanda-tanda awal gejala stroke bisa diidentifikasi melalui FAST. Face (wajah) yakni meminta orang yang dicurigai mengalami stroke untuk tersenyum dan pastikan apakah wajahnya terlihat simetris atau tidak. Lalu Arms (lengan) dengan meminta orang tersebut mengangkat kedua lengan lurus ke depan dan menahannya beberapa detik.
“Lihat apakah orang tersebut hanya bisa mengangkat satu lengan saja. Jika bisa mengangkat keduanya, perhatikan apakah salah satu lengan turun,” kata dr Herianto.
Speech (bicara) yaitu meminta orang tersebut untuk mengulang beberapa kalimat terutama yang mengandung banyak huruf R. Terakhir, yaitu Time (waktu), bila ditemukan salah satu gejala tersebut maka segera hubungi atau bawa pasien ke IGD rumah sakit terdekat karena setiap detik sangat berharga.
Menurut ketua neuro centre Eka Hospital, dr Setyo Widi, meskipun di Indonesia belum ada data penderita stroke yang pasti, namun ia memperkirakan ada 300.000 kasus baru penduduk Indonesia yang terkena stroke. Sedangkan di seluruh dunia, satu dari enam orang berisiko stroke.
“Kalau di Eka Hospital, ada 25 sampai 30 pasien stroke yang dirawat inap setiap bulannya,” kata dr Setyo.
Meski begitu, perwakilan Mayo Clinic, Thomas Behrenbeck, M.D, Ph.D, FACCP, mengatakan bahwa stroke bisa dicegah dengan menerapkan pola hidup sehat dan menghindari rokok.”Lima puluh persen stroke bisa dicegah, terutama dengan hindari rokok karena itu menjadi faktor penyebab dari 25 persen kasus stroke itu. Selain itu, rokok juga rasanya tidak enak dan mahal kan,” kata Thomas.
sumber: detikcom

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s