Makan Serangga Menjadi Alternatif Kuliner Lezat

Standar

Entomophagy adalah praktek menyantap kuliner serangga. Meskipun bagi banyak orang makan burung atau hewan lain adalah lezat, namun orang-orang di beberapa negara juga mempertimbangkan serangga sebagai makanan lezat. Manusia pemakan serangga adalah umum di beberapa belahan dunia seperti Utara, Tengah dan Amerika Selatan dan Afrika, Asia, Timur Tengah, Australia dan Selandia Baru. Namun di beberapa masyarakat makan serangga adalah aneh atau bahkan tabu.

Serangga dan invertebrata lainnya telah menjadi sumber makanan bagi orang-orang selama puluhan ribu tahun, di seluruh planet ini. Hari ini makan serangga adalah hal langka, tetapi serangga tetap menjadi makanan populer di banyak negara berkembang seperti Amerika Tengah dan Selatan, Afrika, dan Asia. Thailand, Kamboja, Cina, Afrika, Meksiko, Kolombia dan New Guinea. Beberapa serangga yang sering dimakan di seluruh dunia adalah jangkrik, belalang, semut, berbagai belatung kumbang, larva kumbang yg mulai gelap, berbagai spesies kalajengking dan bahkan ulat.

“Kita makan segala sesuatu yang terbang kecuali pesawat, segala sesuatu yang memiliki empat kaki, kecuali meja dan kursi”, kata seorang pemakan serangga Cina. Jika Anda mual, Anda harus meninggalkan halaman sekarang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s